Kali pertama dalam sejarah: harga minyak menjadi negatif


MASA DEPAN MINYAK CRUDE di bawah sifar

Analisis, prasyarat fundamental, kemungkinan senario
Kita telah menyaksikan peristiwa bersejarah semalam yang tidak dapat dibayangkan oleh sesiapa - harga minyak WTI turun di bawah sifar. Ini bermaksud pengeluar membayar pembeli untuk mengambil minyak dari tangan mereka. Bayangkan saja: anda pergi membeli-belah, anda mengambil barang anda dan penjual membayar anda untuk itu!

Keadaan ini nampak tidak wajar dalam pasaran, bukan?


Walau bagaimanapun, carta di atas membuktikan bahawa keadaan ini adalah nyata. Kita melihat bahawa harga niaga hadapan minyak WTI Mei mencapai paras terendah pada harga -49.32 USD di New York Mercantile Exchange (NYMEX). Niaga hadapan Mei berakhir pada 21 April, jadi harga penghantaran ditetapkan pada hari perdagangan terakhir, 20 April, dan sama dengan USD -37.63 USD.

Seterusnya, kita melihat pemulihan ke nilai positif 1.38 USD. Lantunan ini adalah teknikal. Pembekal minyak tidak berminat untuk menghantar sejumlah besar wang di atas. Oleh itu, mereka membuat pembelian balik teknikal menggunakan wang cagaran. Gambar ini mungkin kelihatan seperti kemurahan hati sebelumnya: anda menjana lebih dari 40 USD untuk 1 tong yang dibeli. Sebenarnya, ia tidak semudah itu.

Hanya pedagang institusi yang boleh mengakses NYMEX: broker komoditi besar, syarikat pengeluar dan pemprosesan minyak atau kilang besar.

Pada hakikatnya, kontrak niaga hadapan penghantaran menjadi kontrak jual beli biasa setelah tamat tempoh. Kontrak ini mewajibkan penjual menghantar minyak sementara pembeli wajib mengambil minyak penghantaran dan pengangkutan. Bursa itu sendiri menjamin bahawa transaksi akan dilaksanakan. Penolakan untuk mematuhi kewajiban ini membawa akibat undang-undang dan boleh mengakibatkan kemuflisan dan hukuman yang besar.

Pedagang kecil dan pedagang swasta seperti anda dan saya tidak mempunyai akses ke pertukaran barang dagangan ini. Itulah sebabnya CFD (Kontrak Untuk Perbezaan) wujud. Mereka memenuhi permintaan kita. Ini adalah sebut harga kontrak ini yang disediakan oleh broker Forex. Seperti namanya, bukan aset itu sendiri yang diperdagangkan tetapi perbezaan harga pembeli dan penjual. Kontrak semacam itu tidak mempunyai batasan dan mereka tidak mewajibkan penjual untuk menyerahkan aset atau pembeli untuk mengambil penghantaran. Itulah sebabnya kita tidak dapat membeli minyak dengan harga di bawah sifar.

Kemungkinan besar, harga yang dapat anda lihat adalah seperti berikut:



Mungkin berbeza dari satu broker ke broker yang lain, tetapi secara umum gambarannya sama. Seperti yang ditunjukkan oleh carta di atas, harga terendah 1 kontrak CFD di WTI adalah sekitar 16.71 USD.

Jadi mengapa pasaran komoditi merosot?

Masalahnya, hanya 3% niaga hadapan yang dapat dilaksanakan, walaupun kita bercakap mengenai NYMEX. Broker menggunakan kontrak ini untuk spekulasi, perolehan dari perbezaan harga niaga hadapan Mei dan Jun. Perbezaannya berlaku kerana penyelesaian berlaku kemudian.

Sekiranya saya seorang peniaga besar dengan kemudahan penyimpanan minyak yang besar atau dengan wang yang cukup untuk menyewa kemudahan tersebut, saya dapat membeli minyak secara ansuran dan menjualnya bulan depan apabila kontrak niaga hadapan dapat diselesaikan.


Saya meletakkan carta niaga hadapan WTI Mei dan Jun di atas. Anda melihat bahawa harga niaga hadapan bulan Jun jauh berbeza dan kini berada pada harga 21.41 USD. Saya yakin bahawa harganya tetap sama setelah penyelesaian pada bulan Jun, saya dapat menjual semula minyak pada harga yang lebih tinggi, membayar pembekal saya dan mendapat keuntungan dari perbezaan harga tersebut.

Dan di sini kita sampai pada maksud tersiratnya. Penganalisis pasaran mengatakan pada awal bulan Mac bahawa jika kita mempertimbangkan permintaan minyak saat ini, kapasiti simpanan dunia akan menahan kekurangan dalam beberapa bulan. Walau bagaimanapun, laporan yang diterbitkan pada 15 April menjelaskan bahawa permintaan telah menurun sebanyak 19 juta tong sehari. Ini bermaksud, kemudahan simpanan minyak AS akan dibanjiri pada bulan Mei.

Spekulator menyedari semua risiko sehari sebelum kontrak tamat dan mula menjual kontrak "di pasaran". Kerana banyak dari mereka telah menggunakan leverage, pembubaran besar-besaran dari posisi dan panik bermula. Jelas, kejatuhan yang begitu dahsyat tidak disebabkan oleh faktor fundamental. Ini disebabkan oleh panik pasaran.

Panik ini didasarkan pada ketakutan bahawa penjual tidak akan menemui rakan niaga pada bulan Jun. Pengeluaran minyak tidak dapat dipotong begitu cepat dalam satu saat kerana alasan teknikal, sebab itulah pengeluar minyak harus membayar pembeli. Sekiranya penghantaran minyak dihentikan, tidak akan ada tempat untuk menyimpannya. Pengeluar akan memikirkan penggunaannya atau mereka hanya perlu mencurahkannya, yang akan menimbulkan bencana antropogenik.

Situasi ini mengingatkan kita pada isu kemurungan besar, ketika para petani akan menuangkan susu yang belum dibeli. Anda tidak boleh memerintahkan seekor lembu untuk berhenti menghasilkan susu. Tanpa pemerahan secara berkala, lembu menjadi kurang produktif dan bahkan boleh menghidap penyakit bersamaan. Oleh itu, untuk mengelakkan akibat seperti itu, petani harus menuangkan susu ke dalam parit.


Gambar-gambar di atas adalah bukti yang jelas.

Namun, minyak bukanlah susu dan tidak boleh dicurahkan. Oleh itu, pengeluar yang tidak bernasib baik harus membayar pembeli dan menyingkirkan emas cair mereka secepat mungkin.

Walau bagaimanapun, keadaan ini dapat diramalkan sejak bermulanya koronavirus. Jenama minyak berkualiti rendah diperdagangkan di bawah sifar pada akhir bulan Mac. Contohnya, Wyoming Asphalt Sour. Kes serupa telah didaftarkan pada tahun 2014 dan 2016. Oleh itu, telah berlaku sebelumnya harga negatif. Namun, ini pertama kalinya dalam sejarah apabila penanda aras jatuh di bawah sifar.

Apa yang akan berlaku kepada WTI seterusnya?


Sukar untuk membuat ramalan yang relevan apabila mekanisme pasaran tidak berfungsi dengan baik. Tetapi carta sejarah kontrak niaga hadapan WTI yang tidak dapat diserahkan menunjukkan bahawa harga minyak tidak pernah turun di bawah 10.75 USD, walaupun semasa krisis awal dan akhir pada tahun sembilan puluhan. Sebagai peniaga kecil, saya rasa tahap ini adalah titik rujukan untuk membeli.

Keadaan dengan dimana pengeluaran minyak berlebihan ini adalah sementara. Tidak ada perniagaan yang dapat beroperasi dengan kerugian dalam jangka masa yang lama. Jadi, pasaran yang tidak kelihatan akan memperbaiki segalanya. Syarikat yang lemah akan muflis dan syarikat yang kuat akan mengurangkan pengeluaran mereka dan mencari keseimbangan antara permintaan dan penawaran. Segala krisis juga sementara. Ekonomi akan pulih cepat atau lambat. Sempadan akan dibuka semula dan kilang akan mula berfungsi. Jadi, permintaan minyak akan meningkat lagi. Persoalannya, berapa pantaskah pemulihan ini akan berlangsung. Hal ini banyak bergantung pada kawalan dan penutupan semasa global. Ingatlah ,gelombang pandemik seterusnya yang diramalkan oleh banyak penganalisis boleh memburukkan lagi keadaan.

Share this:

 
Copyright © #ForexKini - Informasi Forex Terkini - #Forex #ForexMalaysia #ForexBrokers. Designed by FXKini