5 bilionair teratas yang mengalami kerugian terbesar pada tahun 2020 - #ForexKini - Informasi Forex Terkini - #Forex #ForexMalaysia #ForexBrokers

 


5 bilionair teratas yang mengalami kerugian terbesar pada tahun 2020

Hampir tidak ada yang berpendapat bahawa 2020 adalah tahun yang sangat sukar, dan itu berlaku untuk orang terkaya di dunia. Ada antara jutawan yang selama ini tahun koronavirus sangat malang, walaupun, secara umum, kerugian mereka tidak dapat dianggap terlalu besar. Lebih-lebih lagi, menurut majalah Forbes, kerugian terbukti jauh lebih kecil daripada yang dicatat pada tahun-tahun sebelumnya. Secara keseluruhan, kekayaan lima kekalahan pertama tahun 2020 turun hanya dengan USD 23.7 bilion.


Carlos Slim Helú (Mexico)

Kekayaan pada akhir tahun: USD 58.2 bilion Kerugian: USD 5 bilion Yang pertama di antara jutawan yang tidak bernasib baik adalah pemilik syarikat telekomunikasi terbesar di Amerika Latin. América Móvil dikendalikan oleh seluruh keluarga jutawan. Perlu dinyatakan bahawa wabak coronavirus itu sendiri tidak mempengaruhi Slim Helú. Kerajaannya menderita paling banyak akibat penurunan nilai mata wang negara Mexico yang ketara. Kembali pada musim bunga 2020, kadar peso berbanding dolar AS jatuh 26% untuk mencapai nilai terendah. Walaupun begitu, keadaan sekarang merayap kembali ke tahap, tetapi akan lama sebelum kekayaan jutawan Amerika Latin ini kembali ke nilai awalnya.



Sheldon Adelson (USA)

Kekayaan pada akhir tahun: USD 35.1 bilion Kerugian: USD 5 bilion Industri permainan, termasuk kasino, mungkin mengambil salah satu pukulan terberat tahun ini. Oleh itu, bukan kebetulan bahawa Sheldon Adelson, yang memiliki kerajaan perjudian Las Vegas Sands, berakhir di tempat kedua dalam senarai kerugian paling berat tahun ini. Musim bunga lalu, tempat hiburan ditutup sepenuhnya kerana penguncian. Pada musim panas, keadaan agak berubah: kasino dibuka untuk pengunjung dan pelancong, tetapi ini tidak dapat mengubah keadaan dengan ketara. Pertama, aliran pelancong jauh lebih rendah daripada biasa, dan kedua, sekatan operasi sangat mempengaruhi keinginan orang ramai untuk mengunjungi tempat hiburan. Oleh itu, Las Vegas Sands kehilangan 82% dari pendapatannya pada suku ketiga tahun ini sahaja, yang tentunya telah mencerminkan kekayaan pemiliknya sendiri.



Sun Hongbin (China)

Kekayaan pada akhir tahun: USD 8.1 bilion Kerugian: USD 4.8 bilion Sun Hongbin, seorang jutawan dan pemilik taman tema dari China, terpaksa menanggung tahun yang sukar. Syarikatnya, Sunac China Holdings, juga harus menyerap semua biaya penguncian yang ketat. Mula-mula taman-taman itu dilarang sepenuhnya, dan kemudian mereka meneruskan aktiviti dengan batasan yang membebankan sejumlah pengunjung. Pada akhirnya, semua ini mempengaruhi nilai sekuriti syarikat yang, sejak awal tahun ini, telah kehilangan hampir 40% daripada harga mereka sebelum penutupan. Kekayaan Sun Hongbin sendiri menderita paling parah, kehilangan sepertiga.



Hui Ka Yan (China)

Kekayaan pada akhir tahun: USD 27.7 bilion Kerugian: USD 4.6 bilion Ka Yan menduduki tempat keempat dalam ranking ini. Dia adalah ketua syarikat pengembangan Kumpulan Evergrande, yang dianggap terbesar di China. Pada separuh pertama tahun 2020, organisasi dengan cepat meningkatkan hutangnya yang mencapai tahap USD 128 bilion. Ia berlaku dengan latar belakang pengambilan tanah dan penubuhan bahagian lain yang kini menghasilkan kereta elektrik. Menjelang akhir tahun, menjadi jelas bahawa syarikat itu berada dalam krisis bola salji yang perlu ditangani dengan bersungguh-sungguh. Percubaan pada bulan Disember untuk melepaskan bahagian harta tanah perniagaan dan membawanya ke IPO tidak menghasilkan kesan yang diinginkan, kerana keadaan syarikat tetap teruk.


Harold Hamm (USA)

Kekayaan pada akhir tahun: USD 5.6 bilion Kerugian: USD 4.3 bilion Jutawan lain yang malang tahun ini ialah Harold Hamm, ketua Continental Resources, pengeluar minyak Amerika. Industri hidrokarbon adalah antara yang paling teruk dijangkiti wabak ini. Kerugian Hamm dianggarkan 43%. Penyebab utama kemunduran adalah perang harga yang berterusan. Banyak masalah disebabkan oleh sekatan penguncian dan perjalanan yang luas. Semua ini secara dramatik mengurangkan permintaan minyak mentah, oleh itu pendapatan syarikat menurun dengan ketara. Pada akhir tahun, keadaan mula membaik sedikit, tetapi walaupun dengan ini, saham Continental Resources kekal 45% lebih murah daripada tahun sebelumnya.




Share this:

 
Copyright © #ForexKini - Informasi Forex Terkini - #Forex #ForexMalaysia #ForexBrokers. Designed by FXKini